Perasaan

                                                            Kerachut, Penang 2018

'Kenapa kamu memilih bidang ini?' katanya, dan jawabku aku mempunyai inspirasi. Inspirasi dari seorang wanita. Aku mempunyai motivasi dari orang yang menjagaku, menyanyangiku, membelai aku penuh kasih sayang, mengajarku tenang agama. Mereka anugerah terindah dari illahi. Setiap pagi, atau acapkali apabila berbicara tentang cita-cita ini kata orang tuaku 'belajarlah rajin-rajin, jaga maruah diri dan keluarga. Jadilah seorang pendidik, besar pahalanya', walau sedang dikala itu aku sendiri tidak mempunyai cita-cita. Yang hanya aku tahu aku mahu jadi manusia yang jika dicampak kemana-mana aku mampu hidup.

Dua tahun telah berlalu momen ini. Kini sudah dua tahun aku dibidang yang sama dengan idolaku-inspirasiku. Dua tahun ini aku mulai mengenal sesuatu yang berlainan dimataku. Belajar bukan hanya belajar. Belajar bukan hanya ertinya menghadiri kuliah dan menemui rakan-rakan  ataupun mengasah pengalama dalam kelab. Tetapi belajar mengenai pengorbanan, keseimbangan menjadi manusiawi yang kenai duniawi dan ukhrowi. Entah kenapa semakin lama, kadang-kadang semakin gusar adakah aku cukup layak didalam haluan ini. sebuah perjalanan yang sangat panjang.

Tiga bulan ini aku sedang cuti semester, tiga bulan ini banyak meluangkan masa dengan keluarga dan kawan-kawan dikampung. Ya,tidak dapat dinafikan banyak hal yang telah tertinggal. Paling penting, dalam tiga bulan ini, orang disekitarku membuka mataku bahawa generasi sekarang dan pendidikan bukan seperti yang dulu. Aku rasa atmosfera ini sangat berlainan nampak tenang sebenarnya berombak. Nampak konkrit sebenarnya sangat rapuh. Terlalu abstrak dan kabut.

seolah olah laut yang luas nampak tenang, walhal pantai yang merasai ombak yang menghakis.

never regret





Awan komulunimbus terhasil apabila wap wap air atau bintik-bintik air terkumpul dan mencapai takat tepu secara kadar adiabatik kering dengan keadaan udara yang tidak stabil. Setelah mencapai tahap tepu berlaku kadar adiabtik basah dan berlakunya kerpasan atau hujan. Dimana menjadi sumber air dan pengairan yang sangat penting bagi kehidupan biologi.



Begitu juga kitaran hidup kita sejauh mana kita melangkah, betapa peritnya keadaan sekarang. Jangan pernah mengalah, Allah tidak menduga hambanya melebihi kemampuan hambanya. Semoga setiap apa yang kita rasai akan menjadi pelangi suatu hari nanti. Jangan pernah menyesal. perjalanan ini merupakan pengalaman buat masa dean dan bekalan disana.

something history i will story to my anak



21:55 20180510 happen because of goverment election 14



Sebuah pertanyaan yang jawapannya baru dapat harini, aku pernah terfikir kalau orang tu dah letak jawatan perdana menteri, dia masih boleh jadi perdana menteri tak? Jadi jawapannya boleh, kerana perdana menteri dipilih oleh suara rakyat. Kuasa rakyat. Suara rakyat.

Bagi aku yang belum mengundi bukan sebab umur tetapi nama tidak diproses, pendapat aku berbeza dengan generasi seabad aku. Ya mereka memilih, memilih untuk sebuah perubahan tetapi dikala ini yang aku nampak bukanlah bentuk perubahan dihari mendatang tetapi sebuah penjajahan. Penjajahan atas ketidak relevenan cara berfikir. Ya atas sebuah kehausan sebuah perubahan roboh roboh apa yang dibina oleh orang terdahulu. Tidak boleh disangkal korupsinya tampuk pemerintahan yang telah dirobohkan itu, atas keegoan, kebodohan musnah segala yang telah dibina. Masa akan membuktikan segalanya, disebalik itu terhakis segala hak bangsa. Ramai yang berpendapat pemikiran begini sempit. tetapi jika diselidik akan terjumpa sebuah rahsia disebalik rahsia.

Wahai masa depan, hari ini tercipta sebuah sejarah seorang kepimpinan yang meletak jawatan memegang semula tampuk pemerintahan. Seorang idola generasi 96', engkau juga idolaku wahai pemimpin. Tetapi dikala ini, aku lihat ada sesuatu disebalik sesuatu. Yang aku harap ada sesuatu yang baik untuk generasi masa depanku.